Monday, May 1

Ngojek nggak seindah Ok-Jek.

Saya alhamdulillah libur kuliah + libur kerja di hari buruh ini. Nikmat banget. Namun saya habiskan waktu hanya untuk istirahat. Karena saya seharian bolak balik toilet, diare.

Btw. Saya ini suka banget nonton sitkom. Terutama sitkom yang saat ini saya ikuti, sitkom yang sukses bikin saya ketawa ketiwi ngakak, Ok-Jek. Aneh juga sih, saya hobi banget nonton ini sitkom, tapi adek saya di sebelah saya biasa aja, malah nggak ketawa sama sekali. Wkwkwkw. Sama seperti ketika salah satu dosen saya memberikan cerita lucu, dan you know what? Di kelas, cuma saya sendiri yang ngakak ketawa. Dan baru beberapa menit kemudian baru lah seisi kelas riuh.

Eh back to the main topic, saya alhamdulillah bisa ngerasain pergi ke Jakarta setelah beberapa belas tahun meninggalkannya. Dan saya ngojek online. Dan memang ngojek nggak seindah di Ok-Jek. Di Ok-Jek driver nya model baik dan ganteng dan ramah macam Seno atau Firman. Hahaha. Saya. Pertama kalinya ngojek pake Gr*b dan itu nyasar alias tersesat. Mana drivernye model macam itu lgi, nggak ada ramah2nya. Waktu tersesat itu. Rasanya saya mau nangis karena bingung. Jakarta itu beda banget sama pontianak. So complicated pokoknya. Ternyata gitu ya ngojek online. Boros banget kalau ngojek online sebenarnya, meskipun praktis sih. Di Jakarta, saya sedikit terkejut juga, banyak bener tukang ojeknya. Masalahnya saya bisa ngomong gitu karena seragam hijau hijau, oren itu, banyak banget berseliweran di jalan.

No comments:

Post a Comment