Monday, October 22

Kiky Thai Journey 2018.
Hi semua. Good night. Jadi hampir dua minggu yang lalu itu alhamdulillah aku travel ke Bangkok, Thailand u pertamakalinya, keduakalinya k LN, emang masih newbie banget ya, bisa dihitung jari ya keberapakalinya ke LN, hehe. Buat aku ini spesial, karena tbh, aku ngga lahir dari keluarga konglomerat, keluarga aku sederhana aja. Traveling itu suatu hal yg mewah banget, utk mimpiin itu sebenernya cukup outrageous. Sebenernya malah mikir traveling itu ya ngabisin duit sih, namun ya pasti ada pro kontranya lah ya. 

Jadi aku tuh kan punya mimpi, mimpi yg simpel aja, traveling 6 benua dan 5 pulau Indonesia. Simpel kan, hehe. Mimpi aja dulu gituh, kan Allah maha kaya, percaya dan sholawatin aja. Habis mimpi, doa dan ya, kerja keras. Mungkin jalannya mimpi aku yaitu dengan kuliah atau kerja. Dan oh ya, mimpi yang besar. Ngga usah peduliin nyinyiran orang, mereka mah sirik aja mungkin hidup mereka tak menarik, hehe. Cuma ya kalau gini harus effort ya, kerja lebih keras, tidur lebih larut, baca dan baca, dan jangan lupa untuk tetap stay sane juga ya. Ingat, segala sesuatu yg berlebihan juga tidak bagus.

Lanjut ke my Thai journey, Bangkok itu ada di bucket list aku. Negeri ini menarik karena katanya makanan Thailand enak, budayanya juga menarik, dan viewnya juga bagus. Tapi setelah dilihat, tetap menang Indonesia kemana-mananya, emang ngga ada yg bisa ngalahin Bali atau Lombok atau Bulukumba. #meskiakubelumketigatempatitusih hehe. Tapi Bangkok itu lumayan lah ya, not so bad. Di sini mereka itu damai dan santai. Orangnya baik-baik banget, dan senyum mereka sungguh tulus. Bahkan di jalanan yg macet itu mereka sama sekali ngga klakson. Bahkan pernah nawar pas beli manisan Bangkok, kakaknya super baik. 

Day1 (Rabu, 10 Oktober 2018) Story :)
Jadi Rabu 2 minggu lalu, aku naik pesawat via Jakarta untuk sampe ke Suvarnha Bumi Airport. Satu setengah bulan sebelumnya a
ku ditelpon sama Comdev kampusku tercinta UNTAN, bisa nggak hadir ke kunjungan LN kampus bersama pak Wakil Rektor 3. Jadi aku direkomendasiin sama Comdev. Ternyata acaranya yaitu Konferensi Internasional Majelis Rektor Universitas2 di Indo dan juga di Thailand, ya untuk further collaboration between them. Dan aku direkomendasiin karena posisi aku sebagai pengurus BEM, suprised sih sebenernya, bersyukur juga, lelah membawa berkah. Seperti kegiatan pada umumnya aku buat proposal dan nanti juga selesainya buat LPJ. Aku biasalah, kalau mau bepergian suka panik dan galau, karna aku pantang banget bolos kuliah kecuali mendesak dan memang urgent. Karena kemaren itu sikonnya banyak deadline, aku lumayan depressed, tapi sekarang lumayan positive dan bisa sharing :'). Aku baca habis2an sistem transportasi mereka, trik menghindari scam, dan hal2 apa yg tidak boleh dilewatkan selama disana. Yah, bisa dikatakan aku well-prepared bahkan aku juga buat itinerary simpel untuk 3 hari bersejarah ini. 

Hari pertama ini aku kesel ya, soalnya flightnya pagi banget, aku ngga tidur gara gara belum packing karena malam sebelumnya hectic banget siap-siap kaya nuker baht, beli gembok dan payung, bahkan aku masih juga nyempetin ngeles. Dari rumah jam 4 subuh, nyampe bandara jam 5-an, dan nyampe jakarta kira kira jam 7.30 lanjut ke Bangkoknya jam 9 lewat nyampenya jam 1 an gitu lah. Pas dah di Bangkok, cukup terkejut sama imigrasi mereka yg super duper ramai. Pertamakalinya aku ngeliat orang-orang dari berbagai penjuru dunia. Ada orang Eropa, Amerika, Turki, Afrika, you name it semuanya ada. Sebenarnya kan ada Asean Lane, jalur khusus warga Asean, taunya dipake juga sama yg bukan Asean, hiksss :* Ngantri sejam lebih. Selesai proses imigrasi, lanjut ke luar dan ketemu delegasi lainnya. Seperti yang telah dibaca sebelumnya, betapa pentingnya internet supaya tetap bisa cari informasi, aku beli kartu sim. Harganya 200baht, lumayan murah, dapatnya 9gb dan berlaku 7 hari. Belinya jangan yang mereke true yang pas di depan pintu keluar itu. Jalan dikit ke gate 7, disitu ada merek dtac bagus dan lancar. Merek true harga 200baht dan 1gb, dan cuma berlaku 3 hari. Habis itu otw ke hotel di daerah Srinakarin, Bang Na, alias ujung kota Bangkok. Lumayan jauh sih ini dari place of interestsnya Bangkok, makan waktu kirakira 1-2 jam lebih, mana stasiun BTS atau skytrainnya juga jauh. 

Setelah nyampe di hotel, mandi dan istirahat bentar. Sekitaran jam 5 jalan jalan bentar dan nggak nyangka ketemu Masjid Darul Ameen. Hanis itu beli jus nanas 30baht, atau sekitaran Rp15000. Jusnya gede banget. Lumayan mahal sih ini, soalnya di Pontianak, terutamanya di langganan aku, beraneka jus cuma Rp7000. Orang yg jual jusnya itu mukanya persis orang Indo, mirip banget. Di sekitaran masjid ada kantin halal, sayangnya, karena bau makanannya terlalu nyengat, aku lebih milih makan popmie yg aku bawa dari Pontianak, hehe.

Setelah jalan ke Masjid habis itu balik hotel sholat magrib dan isha. Dan waktu kosong ini, berdasar itin sih pengen ke Asiatique, ya cuma takut kalau sendirian, masih belum berani. Tapi karena belum kenal juga dengan delegasi lain, akhirnya tiada pilihan lain, aku harus mandiri. Karena daerah ku jauh dari BTS skytrain keretalayang, aku naik grabbike ke bts terdekat, yaitu bts udomsuk, harganya 90 baht. Oh ya, alasan aku pengen kesitu karena pengen ngeliat Chao Phraya River yang indah banget terutama di malam hari dan juga pengen naik Bangkok Eye. Naik BTS pertamakalinya, seru. Harganya 59 baht. Keluar dari stasiun BTS Saphan Taksin, jalan dikit ke Pier alias dermaga, lalu naik kapal gratis deh ke Asiatique. 

Sampai di Asiatique, takjub. Karena cantik banget dan juga rapi. Ngga beli apa apa selama disana karena mikir bakal belanja di Khaosan atau Chathuchak besoknya. Mau naik Bangkok Eye, eh rupanya mehong, yaudinla lain kali aja. Keluar dari Asiatique, sempatin mampir juga di Seven Eleven, kaya alfamart atau indomaret sih sebenernya. Btw, ini udah malam banget sekitaran jam 10an. Karena udah capek banget dan mulai migrain, aku pulang deh, pulangnya pake ojek lagi walaupun lebih mahal 100baht. Ngojek dari Asiatique ke Srinakarin 229baht. 

The end of the Day 1. Pertamakalinya ngerasain jadi Solo Female Traveller. It was thrilling and exciting. Malah nagih juga sih. Bangkok aman sih sepengelaman aku dan aku juga selalu berdoa supaya dijauhin dari orang yang berniat jahat. 

Dan eng ing eng, ini expenses dan itin aku selama disana. Moga bermanfaat :)

Biaya:
200baht: dtac simcard
30baht: jus
15baht: air mineral
90baht: ojek ke bts udomsuk
59baht: bts fare drom udomsuk to saphan taksin
229baht: ojek dari asiatique ke Grand Lord hotel, Srinakarin
Total: 623baht~Rp291000

Itin:
4am: Pontianak
6am: Jakarta
3pm: Bangkok
4.30-7 pm: Masjid Darul Ameen Srinakarin
7.30-9 pm: Journey to Asiatique
10.15 pm: Pulang ke hotel
11.30 pm: Sleep tight  

#travel #hijab #traveler #student #traveler #bi #bibangkok #kikytravelstories #kikyinBangkok #kikyinThailand